Fatwa Penggunaan Obat Penundaan Haid

Haramain Tour | Umroh Sesuai Sunnah

FATWA
DEWAN FATWA PERHIMPUNAN AL-IRSYAD
NO : 002/DFPA/XI/1438
TENTANG PENGGUNAAN OBAT PENUNDA HAIDH BAGI JAMAAH HAJI DAN
ORANG BERPUASA.

A. LATAR BELAKANG MASALAH
Ibadah haji salah satu rukun Islam, dan bagi banyak jamaah Haji, kesempatan menunaikan
ibadah ini hanya mereka dapatkan sekali seumur hidup. Karena itu, mereka berkeinginan kuat
untuk dapat melaksanakannya dengan maksimal dan dapat menjalankan ibadah lainnya di
Masjidil Haram dan Masjid Nabawi.
Bagi kaum wanita, tidak mudah untuk mewujudkan keinginan ini, karena mereka mengalami
siklus haid yang menghambat mereka dari menunaikan sebagian manasik ibadah hajinya, dan
menghalanginya dari beribadah di kedua Masjid tersebut.
Fakta ini mendorong banyak jamaah Haji wanita untuk menggunakan obat penunda haid,
dengan tujuan agar mereka dapat menunaikan manasik hajinya dengan nyaman dan
mengoptimalkan ibadah di kedua Masjid tersebut.
Keinginan ini tentu patut diapresiasi, namun sebelum jamaah haji memutuskan untuk
mengkonsumsi obat tersebut, perlu memikirkan dua hal penting:
1. Aspek medis.
2. Aspek legalitas hukum syar’inya.
Dari aspek medis, telah terbukti dalam banyak kasus, penggunaan obat ini dapat mengakibatkan
efek samping yang patut dipertimbangkan, diantaranya: nyeri di payudara, rasa mual, sakit
kepala. Tentu ini dapat mengganggu kekhusyukan ibadah. Terlebih pada banyak kasus, obat
penunda haid juga dapat menyebabkan haid tidak teratur, atau menyebabkan munculnya
pendarahan kecil yang terus menerus, atau flek-flek darah atau kehitaman. Kondisi ini tentu
kontradiksi dengan tujuan awal penggunaan obat ini.
Hukum Meminum Obat Penunda Haid:
Dari sisi tinjuan hukum syar’i, para ulama’ telah berbeda pendapat dalam masalah ini:
Pendapat Pertama : Dalam Madzhab Maliki, penggunaan obat semacam ini tidak dapat
dibenarkan,walaupun darah haid tertunda, namun tetap saja wanita tersebut dianggap sedang
tidak suci. Terutama bila keluarnya darah haid hanya tertunda beberapa hari, kurang dari batas
minimal masa suci seorang wanita.
Minimal ada dua alasan yang diutarakan oleh ulama’-ulama’ Mazdhab Maliki :
1. Wanita yang memiliki kebiasan dalam urusan haid dan masa suci, kemudian mengalami
keraguan tentang masa haidnya, maka ia wajib untuk berpedoman dengan kebiasan
yang telah ia jalani sebelumnya.
2. Dari aspek medis, penggunaan obat semacam ini dapat menimbulkan efek buruk bagi
kesehatan dan kenyamanannya dalam menjalankan ibadah, sedangkan telah jelas
larangan melakukan tindakan yang dapat merugikan atau membahayakan diri sendiri.
Demikian dijelaskan oleh Al Hatthab Al Maliki dalam kitabnya Mawahibul Jalil Li Syarhi Mukhtashar Al Khalil (1/538)
Pendapat kedua : Menurut madzhab Syafii dan juga Hambali, penggunaan obat semacam ini
dibenarkan secara Syar’i.
Ada beberapa dalil dan alasan yang menjadi pijakan pendapat ini, diantaranya:
1. Hukum asal suatu tindakan atau barang yang terbukti bermanfaat adalah halal, sampai
ada dalil yang mengharamkannya. Dan penggunaan obat penunda haid terbukti
bermanfaat bagi wanita muslimah, sehingga dapat menjalankan ibadah haji atau umrah
atau puasanya dengan lebih mudah tanpa terhalangi oleh haid.
2. Menunaikan rangkaian manasik ibadah haji, bersama rombongannya lebih ringan
dibanding menjalankannya sendiri terpisah dari rombongan.
3. Maslahat penggunaan obat penunda haid lebih dominan dibanding mafsadatnya
(keburukannya), sebagaimana jumlah wanita yang benar-benar mendapatkan
kemudahan dalam menjalankan ibadahnya lebihbanyak dibanding yang gagal atau
menanggung efek samping dari penggunaan obat tersebut. Dalam kaedah ilmu fiqih,
hukum suatu masalah dikaitkan dengan kondisi yang dominan bukan dengan kondisi
yang bersifat kasuistis.
4. Status haid berkaitan dengan keluarnya darah haid, sehingga bila darah haid tidak
keluar, baik akibat dari minum obat penahan haid atau sebab lainnya, maka wanita
tersebut tetap dianggap dalam kondisi suci. Allah Ta’ala berfirman:

وَيَسْألَُى كًََ عَيِ الْوَحِيضِ قُلْ هُىَ أَذ ي فَاعْتَزِلُىاْ ال سٌَِّاء فِي الْوَحِيضِ وَلاَ تَقْسَبُىهُيَّ
حَتَّ يَطْهُسْىَ فَإِذَا تَطَهَّسْىَ فَأْتُىهُيَّ هِيْ حَيْثُ أَهَسَكُنُ اللّ

“Mereka bertanya kepadamu tentang haid. Katakanlah: “Haid itukotoran”. Oleh sebab
itu, hendaklah kamu menjauhkan diri dari wanita di waktu haid; dan janganlah kamu
mendekati mereka, sebelum mereka suci. Apabila mereka telah suci, maka campurilah
mereka itu di tempat yang diperintahkan Allah kepadamu”. (QS. Al Baqarah ; 222)
Pada ayat ini, dengan jelas Allah Ta’ala mengaitkan hukum haid dengan keluarnya
gangguan, yaitu darah haid bukan dengan masanya. Dengan demikian, bila darah haid
tidak keluar, maka tidak ada alasan untuk menganggap wanita dalam kondisi tidak suci.
Dan secara fakta, ia benar benar dalam kondisi suci dari darah haid, sehingga secara
hukum asal ia berkewajiban dan juga sah untuk menjalankan berbagai ibadah dan
termasuk menunaikan seluruh rangkaian ibadah haji, tanpa terkecuali Thawaf
mengelilingi Ka’bah dan lainnya.
Maka setelah menimbang dengan seksama dalil-dalil yang dikemukakan kedua pendapat diatas,
dan juga dalil lainnya, kami dari Dewan Fatwa Perhimpunan Al-Irsyad memutuskan :

B. FATWA PENGGUNAAN OBAT PENUNDA HAID BAGI JAMAH HAJI.
Bahwa kedua pendapat di atas sejatinya dapat di gabungkan, sehingga saling melengkapi,
terutama bila masing-masing fatwa diterapkan pada kondisi yang tepat:
1. Bagi wanita yang secara medis dan atas keterangan ahli medis yang profesional dapat
mengalami gangguan kesehatan atau bahkan terbukti penggunaan obat tersebut malah
mengacaukan siklus haidnya, maka ia terlarang bahkan bisa sampai pada derajat haram
untuk menggunakan obat penunda haid, sebanding dengan kadar gangguan yang dapat
ditimbulkan oleh penggunaan obat tersebut, berdasarkan kaedah ilmu fiqih yang berbunyi:

دزء الوفاسد هقدهعل جلب الوصالح

“Mencegah kerusakan lebih didahulukan daripada mendatangkan kemaslahatan.”
2. Bagi wanita yang kondisi fisiknya prima dan menurut keterangan tenaga medis yang
berkompeten penggunaan obat tersebut tidak menimbulkan gangguan yang berarti,
maka boleh menggunakanya demi memudahkan dirinya untuk menunaikan seluruh
rangkaian manasik hajinya tanpa terganggu oleh siklus haidnya. Hal ini dikarenakan
hukum segala sesuatu yang bermanfaat halal hingga datang dalil yang
mengharamkannya.Dan pada kondisi ini, tidak ditemukan dalil yang melarang
penggunaan obat penunda haid.
3. Sepatutnya kaum wanita tidak boleh sembarangan menggunakan obat ini sebelum
berkonsultasi dengan ahli medis yang berkompeten, untuk mendapatkan rekomendasi
yang akurat tentang potensi resiko penggunaan obat dan jenis yang tepat untuk dirinya.
Dengan demikian, resiko penggunaan obat penunda haid dapat diminimalisir. Terlebih
lagi pelaksanaan manasik haji, sering kali membutuhkan kondisi fisik yang prima.
4. Walaupun penggunaan obat penunda haid dibolehkan pada kondisi kedua, sebagaimana
dijelaskan di atas, namun dewan fatwa lebih merekomendasikan kaum wanita untuk
tidak menggunakannya, dengan beberapa pertimbangan berikut:
a. Menghindari efek samping obat penunda haid yang dapat mengganggu konsentrasi
jamaah haji dalam menjalankan manasik hajinya.
b. Syari’at Islam telah mengajarkan solusi yang mudah dan sangat fleksibel bagi
jamaah haji wanita bila mengalami siklus haid di saat menunaikan rangkaian
manasik haji, mengingat haid adalah kodrat setiap wanita dewasa, sebagaimana
dijelaskan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pada hadits berikut:

إِىَّ هَرَا شَ ءًٌْ كَتَبَهُ اللَُّ عَلَ بَ اٌَتِ آدَمَ فَاقْضِ هَا يَقْضِ الْحَاجُّ غَيْسَ أَىْ لاَ
تَطُىفِ بِالْبَيْتِ حَتَّ تَغْتَسِلِ

“Sesungguhnya haid itu sesuatu yang telah Allah takdirkan atas setiap wanita anak
keturunan nabi Adam. Karena itu hendaknya engkau menunaikan semua
amalanyang ditunaikan oleh seluruh jamaah haji, hanya saja engkau tidak thawaf
mengelilingi Ka’bah hingga engkau benar-benar telah suci”. (HR. Bukhari dan Muslim).
Dan diantara wujud rahmat Allah, pahala ibadah haji wanita yang haid tidak
berkurang hanya karena ia mengalami siklus haid di tengah-tengah ia menjalani
rangkaian ibadahnya. Sebagaimana yang dialami oleh Umum Mukminin Aisyah
Radhi Allahu Anha yang awalnya hendak berumrah secara terpisah dengan hajinya,
tamattu’, namun karena mengalami haid maka beliau terpaksa menggabungkan
umrah dengan hajinya dalam satu kali thawar, qiran. Ketika beliau suci dari haidnya
Rasulullah bersabda kepadanya:

يَسَعُكِ طَىَافُكِ لِحَجِّكِىَعُوْسَتِكِ

“Thawaf yang telah engkau lakukan berlaku untuk haji dan umrahmu sekaligus”.(HR. Muslim)
c. Haid itu kodrat ilahi atas kaum wanita, sehingga menjalani kodrat ilahi dengan
lapang dada dan menjalani solusi yang diajarkan dalam syari’at bagi wanita tentu
lebih mencerminkan sikap berserah diri kepada kehendak Allah, baik kehendak-Nya
secara kodrat alamiyah ataupun kehendak-Nya yang tertuang dalam tuntunan
syari’at, sebagaimana yang disampaikan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada
istri beliau tercinta ‘Aisyah radhiallahu ‘anha di atas.

C. PENUTUP
Dewan Fatwa Perhimpunan Al-Irsyad melalui Fatwa ini juga menghimbau segenap Jamaah Haji
untuk membekali dirinya dengan ilmu yang cukup, baik yang berkaitan dengan tatacara manasik
hajinya ataupun ibadah lainnya. Dengan demikian, jamaah haji dapat menunaikan ibadahnya
secara benar dan optimal, dalam setiap kondisi yang akan ia alami semasa berada di tanah suci
Makkah dan juga Madinah.
Fatwa ini berlaku sejak tanggal ditetapkan, dengan ketentuan jika di kemudian hari ternyata
membutuhkan penyempurnaan, akan diperbaiki dan disempurnakan sebagaimana mestinya.

Ditetapkan di : Jakarta
Pada tanggal : 8 Dzulqo’dah 1438 H
1 Agustus 2017 M

DEWAN FATWA
PERHIMPUNAN AL-IRSYAD
Ketua
Dr. Firanda Andirja, Lc, MA

Sekretaris
Nizar Sa’ad Jabal, Lc, M.PdI

Anggota – Anggota :
1. Dr. Syafiq Riza Basalamah, Lc, MA
2. Dr. Sofyan bin Fuad Baswedan, Lc, MA
3. Dr. Muhammad Arifin Badri, Lc, MA
4. Dr. Kholid Basalamah, Lc, MA
5. Dr. Muhammad Nur Ihsan, Lc, MA
6. Dr. Roy Grafika Penataran, Lc, MA
7. Dr. Erwandi Tarmizi, Lc, MA
8. Musyaffa’ Addariny, Lc, MA
9. Nafi’ Zainuddin BSAW, Lc, M.HI

Leave A Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.